08/06/2017

Tak Terlupakan,Part.3

                                             Tak Terlupakan                                                                                                                  Oleh : Shafira Aulia Fitri
CERPEN,Part.3


Biarlaaah... kurelaaa... melepasmu... meninggalkan aku...

Benar-benar malam yang indah. Semua murid sesekolahku bernyanyi ria sambil berlompat-lompat mengikuti alunan nada indah dan bertempo semangat yang dibawakan artis berambut pirang itu. Tak mau kalah dengan yang lain, akupun menggerakkan badanku menghabiskan indahnya malam dengan riang gembira.
Tiba-tiba, drettttt... Sebuah getaran dari dalam tasku mengganggu tubuhku untuk berlompat-lompat. “Ah.. menyebalkan,” gumamku dalam hati. Dengan sangat terpaksa kubuka tasku untuk mengambil ponsel yang merupakan hadiah ulang tahun dari ayah pada ulang tahunku ke-15. Kutekan tombol power disisi samping ponsel untuk menghidupkannya, kubuka kuncinya dan kulihat layarnya, benar saja, ada sebuah pesan masuk  dengan pengirimnya bernama “MAMA”. Karena aku ingin membacanya dengan jelas isi pesan singkat tersebut, kutinggalkan barisan orang-orang yang sedang berjoget ria itu dan berjalan menuju sebuah kursi kosong yang berjarak agak jauh dari panggung dan  juga jauh dari kursi-kursi yang lainnya.
“Sudah selesai, Kak, acaranya? Pulangnya jam berapa?”
Setelah membaca pesan singkat tersebut, secara refleks mataku langsung melihat jam yang tertera di pojok kanan atas ponselku. “22.10”
“Jam sepuluh?” aku yang tengah duduk santai seraya beristirahat, langsung kaget setelah melihat jam. Aku teringat pesan ibu, bahwa jam sepuluh aku sudah harus pulang, tapi pasti teman yang tadi aku mintai tumpangan, ia belum mau pulang, lagipula aku kehilangan jejaknya sekarang dan tidak tau dimana ia berada.
“Aku belum pulang, Ma. Aku pisah sama temenku yang mau tak mintai tumpangan, soalnya tadi dia bilang lagi nggak bawa hp,” balasku.
“Belum pulang? Lihat to, Kak, mama sampai nggak bisa tidur nunggu kabar Sampean. Papa sama adik-adikmu sudah pada tidur semua.”
Kaget kubaca pesan darinya. “Jam sepuluh mama belum tidur? Padahal biasanya jam sembilan kurang mama sudah tidur karena mama paling nggak bisa menahan ngantuk dan rasa capek setelah seharian bekerja. Tapi sekarang beliau belum tidur? Ya Allah, maaf aku membuat mama nggak bisa tidur,” ucapku dalam hati.
“Ya Allah, Ma, Sampean belum tidur? Ndang tidur, biasanya udah tidur gitu kok!”
“Mama khawatir sama Sampean, baru kali ini Sampean pulang malam tanpa mama atau papa.”
“Ya Allah, Ma, aku nggak apa-apa, aku udah besar dan insyaallah udah bisa jaga diri. Lagian Sampean pernah bilang, saat Sampean atau papa jauh dari aku, Mama udah nitipin aku ke Allah, terus Allah bakal jaga aku dan ngelindungi akukan, Ma? Itu yang ngebuat aku yakin bahwa Allah selalu ada buat aku dan bisa jaga aku, karena Mama udah nitipin aku ke Allah. Udang ndang tidur, acara selesai, aku janji langsung pulang. Kalau udah sampai rumah , tak sms,” balasku panjang lebar, tanpa kusadari air mataku sudah membasahi pipiku yang hampir membuat make-upku luntur. Ya, aku memang anak cengeng yang hanya dengan hal kecil saja aku sudah bisa menangis.

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search