27/05/2017

Tak Terlupakan ,Part.4

                                               Tak Terlupakan                                                                                                                  Oleh : Shafira Aulia Fitri
CERPEN,Part.4


            
***
 “Lagi-lagi aku membuat mama khawatir, aku minta maaf, Ya Allah,” gumamku dalam hati, sambil memejamkan mataku.
“Iya, Kak, jadinya pulang sama siapa?”
“Aku pulang sama temenku cowok, Ma, beneran cuma temen. Udah ndang tidur, bentar lagi acaranya selesai.”
“Ya Allah kok sama cowok to, Kak? Mama nggak enak sama pakpohmu, anaknya mama pulang malam diantar sama cowok.”
“Lha mau gimana lagi, Ma? Temenku yang cewek kebanyakan dijemput orangtuanya, nggak ada yang naik motor sendiri, lagian temenku rumahnya jauh-jauh.”
***
“23.02” Acara sudah selesai, langsung kucari temanku untuk langsung kuajak pulang sesuai janjiku kepada ibu. Pesan sudah tidak dibalasnya lagi, mungkin beliau sudah tidur. Kurang dari sepuluh menit, aku sudah sampai di rumah. Kuucapkan terimakasih kepada teman yang telah mengantarku pulang dan aku langsung masuk ke dalam rumah berlantai dua yang pintu pagarnya tidak terkunci.
Mendengar ada yang membuka pintu pagar rumahnya, pakpoh, panggilan akrabku kepada kakak dari ayahku ini, membuka pintu rumah. Ternyata beliau sudah ada di rumah setelah tadi siang ke luar kota. Tanpa berpikir panjang, kuraih dan kucium lembut tangannya.
Assalamualaikum. Maaf, Pakpoh, pulang malam.”
Wa’alikumussalam, nggak apa-apa, udah ndang masuk terus langsung tidur, sudah makankan?” jawabnya begitu ramah menyambutku.
“Iya, Pakpoh, tadi sudah makan kok,” jawabku dengan senyum tipis, lalu aku bergegas masuk ke dalam kamarku.
“Ma, alhamdulillah aku sudah sampai rumah. Aku mau tidur sekarang,” kutulis pesan untuk kukirim kepada ibu.
Lama pesanku tidak dibalas. Ya, mungkin betul beliau sudah tidur.
“Ma, aku tidur ya. Good Night, assalamualaikum,” kukirim lagi pesan untuknya, meski aku tahu pesanku tidak akan dibalasnya lagi.
***

Sungguh malam yang tak terlupakan. Kejadian itu menyadarkanku bahwa sungguh besar cinta ibu kepadaku. Rela tidur malam untuk menunggu kabar dariku. Kejadian itu adalah salah satu kisah yang mengingatkanku besarnya cinta kasih ibu. “ Ya Allah, terimakasih Engkau telah memberiku satu malaikat tak bersayap yang selalu ada untukku, yaitu ibu.” I Love You Mom. {}
TAMAT

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search