26/03/2017

Cerpen Instagram

Instagram



Oleh : Azizah Shafira Shalsabila
Cerpen,Aku berlari dikoridor mencari sosok itu, sosok yang selalu berada di sisiku, kutelusuri semua jalan untuk menemukan lelaki tinggi, putih, berhidung mancung, dan bukan! Tentu saja dia bukan pacarku, bukan juga gebetan atau mantan. Karna diriku ini tak punya mantan :v.  Dia adalah
“Rizal!! Akhirnya ketemu juga!!” aku berteriak dengan kencangnya, untung saja tidak ada yang melihatku.
“Didepan kelas.. IXG, ngapain?” nafasku tersengal-sengal menghampiri sahabatku ini. Ya, dia sahabatku, bukan dari kecil, bahkan kita baru memulainya kelas 9 ini, dan aku lupa bagaimana kita bisa bersahabat, tapi aku sangat bangga memiliki sahabat sepertinya, sangat bangga.
“IXG kan kelas kita oneng, lah kamu tadi ngapain coba lari-lari gitu, jatuh mam*pus ntar” ucap rizal yang tadinya fokus melihat pemandangan depan balkon sekarang fokus kearahku.
“Huehee, aku mau bilang, kalau kita.. LULUS YEAHHH!!!” ucapku teriak dengan mengangkat kedua tangan.
“udah tau kali sa” ucapnya sambil tersenyum kecut. Tapi kalau aku terjemahin lewat bahasa wajah pasti kata-katanya jadi gini “udah tau kali, kudet amat ini bocah” ya seperti itulah kira-kira.
“ngelamun mulu, kesambet tau rasa!” ucapnya membuyarkan lamunan imajinasiku yang agak miring itu.
           Ya, itu sudah beberapa bulan yang lalu, sekarang dia tidak lagi disampingku, karna apa? Tentu saja karna kami beda sekolah. Memang, aku sudah tau, kita juga sudah membicarakan soal ini. Aku akan ke SMA sini dan dia akan ke SMA sana. Yaa.. aku sudah tau. Dan aku mulai merasa kehilangan, aku sudah jarang sekali cerita dengannya lagi, ceritapun kalau kegiatan kosong, dan lewat HP. Padahal biasanya aku selalu menceritakan apapun yang aku alami kepadanya, dan itu sangat menyenangkan. Begitu juga dia menceritakan berbagai hal kepadaku. Kami juga tahu jika seorang laki-laki dan perempuan bersahabat, mereka akan saling jatuh cinta, atau salah satu dari mereka yang jatuh cinta. Tapi aku yakin itu tidak akan terjadi, karna kami sudah berjanji. Dan kami juga memiliki seseorang yang disukai. Jadi, tidak mungkin kan itu terjadi, aku yakin kita akan bersahabat selamanya.
           “Huh.. hari ini sekolah lagi” keluhku saat membuka mata. Aku menerjap-nerjapkan mataku. Melelahkan sekali. Dua minggu ini tugas mengalir tanpa henti, bahkan hari libur pun juga digunakan untuk kerja kelompok. Tapi mau gimana lagi, beginilah siklus siswa. Mau tidak mau harus ikhlas menjalaninya. Aku pun segera mengambil air wudhu dan melaksanakan shalat.
           “Hai Sasa, wihh mata panda banget ya” Ledek Lala cengengesan.
“Bentar-bentar, aku mau ngerjain PR dulu” ucapku serius sambil mencari buku.
“Yaelahh, ternyata belum ngerjain! , eh sama nihh, barengan ya pliss” ucap Yaya yang sok PD jadi memohon.
“Wakakak, an**jir yaudah yuk” ucapku sedikit meledek.
Aku pun sering menceritakan sahabatku Rizal ke teman-temanku, dan merekajuga merasa kasihan antara hubungan kami yang mulai meregang ini, tapi kata yaya sebentar lagi aka nada pengambilan SKHUN SMP, jadi aku bisa bertemu Rizal dalam waktu yang lumayan dekat, dan kita bisa memperbaiki hubungan kami yang meregang ini.
“Apakah Rizal akan tetap menganggapku sebagai sahabat nya” pikirku, bodoh sekali, aku percaya Rizal tidak akan melupakanku begitu saja.
           “Yah kok gak dibales sih, padahal kan on” gerutuku sembari memegang HP.
“Aku spam ah, awas aja masih gak dibales” kesalku.
“Ternyata Rizal on Instagram, wah dia upload foto, komen ah” dumelku sendirian yang sekarang berada di pulau kasur.
Beberapa jam kemudian setelah Sasa tertidur.
“Lahhhhhh.. ini aku komen udah lama banget gak dibales juga, apa apaan dia, kenapa coba” dumelku lagi.
Aku heran sekaligus bingung, ada apa dengan Rizal? Apa dia sengaja? Apa dia menjauh? Apa dia gak mau sahabatan sama aku lagi? Maksutnya apa?, kelakuannya membuatku berpikir macam-macam, membuatku khawatir. Aku mempunyai niat kerumahnya, tapi aku tidak mempunyai waktu untuk kesana, maklum banyak pekerjaan rumah yang harus dikerjakan.
           “Huuhhh.. Capek banget dah, ini PR banyak banget, untung udah selesai”  dumelku sembari rebahan di pulau kasurku yang empuk.
“cek hp lagi ah” sambungku
“Lah, bener kaga dibales, buset ini bocah kenapa sih, kaga biasa-biasanya dia begini, bikin sedih aja” dumelku sendirian.
           Hari demi hari berganti, aku memutuskan untuk menghentikan spam chatku ke Rizal, percuma juga gak di bales. Tapi aku masih bingung, emang dia kenapa? Apa dia tidak ingin jadi sahabatku lagi?. Ah pikiran itu lagi, pikiran bodoh macam apa itu. Aku harus percaya padanya.
           “Gimana?” Tanya Lala sembari mengikuti langkahku.
“Apanya?” tanyaku balik.
“’Rizal lah, gimana? Masih lost contact?”Tanya Lala membuat langkahku terhenti.
“Ya gitu deh, ah aku bingung deh la, kenapa dia gak pernah bales chatku, padahalkan udah jelas kita bakal jarang ketemu” kataku yang diiringi curhatan.
“Makin parah aja hubungannya, ya sabar aja deh, dia pasti punya alasan sa kenapa dia gitu, terus biasanya kalau sahabatan itu pasti saling percaya, gak ada niat buat mengkhianati” jelas Lala.
“Iya juga sih, benerr bangettt, tapi ini udah lama banget la 4 bulan, dan ngomong-ngomong makasih ya la udah dengerin curhatan aku, dikasih saran sama penjelasan lagi, padahal kamu gak kenal orangnya loh wkkwwaakkk” ucapku sambil melanjutkan langkah.
“wakakkkk, sama-sama aja dahh, emang kalau di curhatin harus kenal orangnya dulu? Pokoknya kamu harus sabar, lusa kan ngambil SKHUN SMPmu tuh, nah kesempatan emas itu sa buat memperbaiki hubungan persahabatan kalian” jelas Lala panjang lebar.
“wah iya ya, sip deh, yaudah yuk! Kantin udah deket tuh”’ kataku hendak lari ke kantin.
“iya yukk, udah laper” susul Lala.
           Penjelasan Lala membuatku tenang, dia memang temanku yang baik. Berkat nasehatnya aku jadi lebih percaya diri kalau Rizal melakukan ini karna mempunyai alasan.
SKIP LUSA
           “Hari yang kutunggu-tunggu telah tiba!!” teriakku melompat dari kasur menuju kamar mandi dengan semangatnya.
“Lalaaa!!” teriakku antusias menghampiri lala dibangkunya.
“aku ngerti nih wkakakk, sabar sa, nanti jam ke 5 dan 6 baru kesana” ledek Lala.
“iyaa iyaaa, aku tau kok, tapi aku udah gak sabarr!! Huehee” kataku semangat.
“semangat banget sih, ada rasa ya jangan-jangan” ledek Lala.
“enak aja! Enggak lah! Aku kan udah ada ‘itu’ la wkwakakk” kataku yang mulai berimajinasi aneh-aneh.
“iya sih, tapi hati-hati loh ya ntar kamu bisa aja tiba-tiba jatuh cinta sama sahabat sendiri wkwkak” ledek Lala lagi.
“taudah,  gak peduli ya, yang penting aku sama ‘itu’”ucapku senyum-senyum.
“dih gilaa senyam senyum sendiri, iya dehh, semoga dia cepet peka ya..” ledeknya tanpa henti.
“Aamiin” jawabku yang menanggapinya serius hadeh.
           “Akhirnyaaa!! Sekarang!!” batinku, aku masih berada di bangku dan sedang berimajinasi sana-sini untuk mempersiapkan pembicaraan nanti.
“apaan dah nih bocah merem-merem, eh kam**pret cepet sonoo, ditinggal rombongan tuh” kata Lala mengampiriku.
“yang benerr??!! Etdahh, yaudah yak aku duluann, bye Lala” ucapku membuka mata dan langsung melejit ke rombongan.
           Rombongan alumni SMP sini jalan kaki karena letaknya memang tidak jauh dari SMA  sini. Aku berjalan dengan pikiran yang agak kacau, karena memikirkan nanti, apa yang akan terjadi nanti, agak takut sebenarnya, tapi aku harus bisa karena ini demi kebaikan kami.
“akhirnya sampai” gumamku.
Tidak jauh dari gerbang ada sosok yang kucari, aku tidak percaya, bagaimana ini? Aku tidak siap, kenapa aku segugup ini. Tiba-tiba dia menoleh kearahku, KEARAHKU!!
“Sasaaa!!” teriaknya membuatku tersentak.
“sasa” ucapnya lagi menghampiriku. Aku hanya bisa bengong menatapnya.
“lah kok diem aja sih?” tanyanya, aku masih diam seribu bahasa, aku tidak bisa menggerakan bibirku, seakan rasanya terkunci dan membeku.
“sasa.. eh sa, ngomong kek” pinta rizal.
“ehm.. z..zal” ucapku ragu-ragu.
“mending kita ke dalem aja dah, gaenak diluar” ajaknya, akupun mengikuti langkah kakinya.
“canggung banget sihh!!”batinku teriak-teriak.
“eh sa, cari tempat ngobrol yuk”’ ucapnya, aku Cuma meng’’iya’kan.
“Buset ya ini beberapa bulan gak ketemu aja bisa secanggung ini. Biasanya kan aku lawak banget sama dia, gak kebayang kalau bertahun-tahun” batinku.
“canggung banget ya sa, lawakin aku dongg” ucapnya manja-manja kam**pret yang bisa membuat semua orang muntah-muntah. Tapi dia peka banget dah.
“’wakakakk apaan sih bocah”’ kataku diselingi tawa.
“habisnya Rizal sih..”katalu nanggung.
“ehm, maaf deh, aku tau kok hehe, HPku mokat tau, jadi jarang BBM-an, tapi masih instagraman sih hehhe”jelasnya
“’lah tapikan bisa dibales dulu sebentar”kataku sedikit sebal.
“males.. biasanya kan kamu chatnya gak jelas dan ngemosiin, jadinya males bales”’ ledeknya.
“eh buntut anoa, gini-gini aku kan bantu kamu kalau kamu susah, dengerinn curhat kamu dll, molas-males, enak aja”kataku sebal sambil melangkahkan kaki lebih cepat.
“trus aku tuh kkhawatir setengah hidup tau gak, aku kira kamu udah bosen dan ogak jadi sahabatku lagi, takut banget an**jir”sambungku sembari kembali menjajarkan langkah kaki ku dengan Rizal.
“gitu amat sih, tuh kan mikirnya aneh-aneh, ya gak lah dodol garut, masa iya sih masalah miss communication bisa jadi ogah sahabatan, lagian ini kalau misal kuliah gimana coba, habis itu darah buat nangis si Rizal yang ganteng ini” jelasnya yang berkahir PD tingkat dewa. Dan alhasil membuatku tertawa.
“Enak ajaa, apaan, ganteng dari manaa, eh tapi iya juga sih ya, aku kayanya bergantung banget ya zal sama kamu, apa-apa ke kamu wakakkwkwk”kataku
“yap bener, akhirnya sadar juga ya, Alhamdulillah agak pinter, kamu itu orangnya manja benget sumprit, sekali-kali kaga manja kek.jadi, aku berharap sahabatku ini bisa mandiri walaupun tanpa ada aku”jelasnya.
“yaelah zal, sulit pasti” ucapku agak melas.
“belum dicoba udah nyerah, apa-apaan sih”kata Rizal.
“iya iya, dicoba dulu, lihat aja ntar aku jadi mandiri” kataku PD
Rizal menghentikan langkahnya di kelas IXG, yap kelas kita dulu. Aku dan Rizal dulu sering banget dibalkon depan ruang kelas, soalnya banyak angin gitu deh, jadinya adem.
“kamu gak ada solusi buat ngejaga komunikasi kita gitu?”tanyaku
“tinggal kerumahmu lah” jawabnya enteng.
“yakali kalau aku gak ada di rumah gimana, aku sibuk tau” jawabku sok sombong.
“helehh.. aku usahain dah, kita chatnya lewat dm ig aja yak” ucapnya.
“’awas aja kalau lama bales, mati lu” ancamku.
“bunuh gua aja udahh, bunuh aku bang” ucap Rizal diiringi lawakan garing yang membuatku tertawa. (berarti gak garing”
           Aku dan Rizal memutuskan untuk chat di dm ig saja, soalnya Rizal bilang kalau BBMnya sering error, ya walaupun balesnya agak lama, ralat, sangat lama, tapi paling tidak kita bisa terus menanyakan kabar masing-masih. Aku berharap kita bisa menjaga komunikasi dengan baik seterusnya. 

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search